Home » » TIPS KESEHATAN : Cara mencegah kanker

TIPS KESEHATAN : Cara mencegah kanker

Written By LINGGAR on Friday, June 15, 2012 | 2:24 AM

Cara mencegah kanker

Pencegahan kanker didefinisikan sebagai langkah-langkah aktif untuk mengurangi insiden kanker. Ini dapat dilakukan dengan menghindari karsinogen atau mengubah metabolisme mengejar gaya hidup atau diet yang memodifikasi faktor-faktor yang menyebabkan kanker dan/atau intervensi medis (chemoprevention, pengobatan pre-malignant lesi).
Konsep epidemiologi "pencegahan" biasanya didefinisikan sebagai pencegahan utama, bagi orang-orang yang tidak telah didiagnosis dengan penyakit tertentu, atau sekunder pencegahan, ditujukan untuk mengurangi pengulangan atau komplikasi dari penyakit yang didiagnosa sebelumnya.

Faktor-faktor risiko Modifiable ("gaya hidup")

Sebagian besar faktor-faktor risiko kanker lingkungan atau gaya hidup-terkait di alam, menuju klaim bahwa kanker adalah penyakit sebagian besar dapat dicegah.), aktivitas fisik (terkait dengan peningkatan risiko usus, payudara dan kanker mungkin lainnya), dan menjadi kelebihan berat badan / gemuk (terkait dengan usus, payudara, endometrium, dan kanker lainnya).
Berdasarkan bukti epidemiologi, sekarang diperkirakan bahwa menghindari konsumsi berlebihan alkohol dapat berkontribusi untuk pengurangan risiko kanker tertentu; Namun, dibandingkan dengan tembakau eksposur, besarnya efek sederhana atau kecil dan kekuatan bukti lebih sering lemah.
Lain gaya hidup dan faktor-faktor lingkungan yang dikenal untuk mempengaruhi risiko kanker (menguntungkan atau detrimentally) adalah penyakit menular seksual tertentu (seperti yang disampaikan oleh human papillomavirus), penggunaan eksogen hormon, paparan radiasi ionisasi dan radiasi ultraviolet dan tertentu pekerjaan dan kimia eksposur.
Setiap tahun, sekitar 200.000 orang mati di seluruh dunia dari kanker yang berhubungan dengan tempat kerja mereka. Jutaan pekerja menanggung risiko mengembangkan kanker kanker paru-paru dan mesothelioma dari menghirup serat asbes dan asap tembakau, atau leukemia dari paparan benzena di tempat kerja mereka.

Diet

Konsensus pada diet dan kanker adalah bahwa obesitas meningkatkan risiko pengembangan kanker. Tertentu praktek diet sering menjelaskan perbedaan dalam insiden kanker di negara yang berbeda (misalnya kanker lambung lebih umum di Jepang, sementara kanker usus besar lebih umum di Amerika Serikat. Dalam contoh ini pertimbangan sebelumnya Haplogroups dikecualikan).
Penelitian telah menunjukkan bahwa imigran mengembangkan risiko negara baru mereka, sering dalam satu generasi, menunjukkan link besar antara diet dan kanker. Apakah juga mengurangi obesitas dalam suatu populasi mengurangi insiden kanker tidak diketahui.
Meskipun laporan yang sering zat-zat tertentu (termasuk makanan) memiliki efek yang menguntungkan atau merugikan pada risiko kanker, beberapa di antaranya memiliki link yang didirikan untuk kanker. Laporan-laporan ini sering didasarkan pada studi di cell berbudaya media atau binatang.
Rekomendasi kesehatan masyarakat tidak dapat dibuat pada dasar dari studi ini sampai mereka telah divalidasi dalam pengamatan (atau kadang-kadang calon rumah) percobaan pada manusia.
Intervensi diet yang diusulkan pengurangan risiko kanker utama umumnya mendapatkan dukungan dari Asosiasi epidemiologi studi. Contohnya seperti studi laporan bahwa daging mengurangi konsumsi dikaitkan dengan penurunan risiko kanker usus besar, dan melaporkan bahwa konsumsi kopi terkait dengan mengurangi risiko kanker hati.
Studi telah dikaitkan konsumsi daging panggang dengan peningkatan risiko kanker perut, kanker usus besar, kanker payudara dan kanker pankreas, fenomena yang bisa karena untuk kehadiran karsinogen seperti benzopyrene dalam makanan dimasak pada suhu tinggi.
2005 Sekunder pencegahan studi menunjukkan bahwa konsumsi diet nabati dan perubahan gaya hidup mengakibatkan penurunan tanda-tanda kanker dalam kelompok orang-orang dengan kanker prostat yang menggunakan tidak konvensional perawatan saat.
Hasil ini yang diperkuat oleh studi 2006 di mana perempuan lebih dari 2.400 dipelajari, setengah acak diet normal, setengah lainnya diberikan diet yang mengandung kurang dari 20% kalori dari lemak. Wanita di diet rendah lemak yang ditemukan memiliki risiko yang jelas lebih rendah dari payudara Kanker pengulangan, dalam Laporan interim Desember 2006.
Studi baru-baru ini juga telah menunjukkan potensi hubungan antara beberapa bentuk kanker dan tinggi konsumsi gula dan lain karbohidrat sederhana. Meskipun tingkat korelasi dan tingkat kausalitas masih diperdebatkan, beberapa organisasi telah bahkan mulai untuk merekomendasikan mengurangi asupan gula dan pati sebagai bagian dari mereka rejimen pencegahan kanker.
Pada November 2007, American Institute untuk kanker penelitian (AICR), dalam hubungannya dengan dunia Cancer Research Fund (WCRF), diterbitkan '' perspektif Global'', "yang paling aktif dan komprehensif analisis literatur tentang diet, aktivitas fisik dan kanker". WCRF/AICR ahli laporan daftar 10 rekomendasi bahwa orang dapat mengikuti untuk membantu mengurangi resiko kanker, termasuk pedoman diet berikut: (1) mengurangi asupan makanan dan minuman yang mempromosikan berat memperoleh, yaitu makanan padat energi dan minuman yang manis, makan sebagian besar makanan tanaman asal, (3) membatasi asupan daging merah (2) dan menghindari olahan daging, (4) membatasi konsumsi minuman beralkohol, (5) mengurangi asupan garam dan menghindari mouldy sereal (butir) atau kacang-kacangan (kacang-kacangan).
Jamur beberapa menawarkan efek anti kanker, yang dianggap dapat dihubungkan dengan kemampuan mereka untuk up-mengatur sistem imun. Beberapa jamur yang dikenal untuk efek ini meliputi, Reishi, '' Agaricus blazei'', Maitake, [http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/12126464 dan '' Trametes versicolor'' penelitian menunjukkan senyawa dalam obat jamur yang paling bertanggung jawab untuk mengatur sistem imun up dan memberikan efek anti kanker, adalah kumpulan beragam polisakarida senyawa, terutama beta-glucans. Beta-glucans dikenal sebagai "respon biologis pengubah", dan kemampuan mereka untuk mengaktifkan sistem kekebalan tubuh ini didokumentasikan dengan baik. Secara khusus, beta-glucans merangsang cabang bawaan sistem imun. Penelitian telah menunjukkan beta-glucans memiliki kemampuan untuk merangsang makrofag, sel NK, sel t dan sitokin sistem kekebalan tubuh. Mekanisme di mana beta-glucans merangsang sistem kekebalan hanya sebagian dipahami. Salah satu mekanisme di mana beta-glucans dapat mengaktifkan sistem kekebalan tubuh, adalah dengan berinteraksi dengan makrofag-1 antigen (CD18) reseptor pada sel imun.

Vitamin

Gagasan bahwa kanker dapat dicegah melalui vitamin suplemen berasal dari pengamatan awal mengkorelasikan penyakit manusia dengan kekurangan vitamin, seperti karena pernicious anemia dengan kekurangan vitamin B12, dan kudis dengan kekurangan Vitamin C. Ini sebagian besar tidak terbukti menjadi kasus kanker, dan vitamin suplemen sebagian besar tidak terbukti efektif dalam mencegah kanker. Komponen melawan kanker makanan juga terbukti menjadi lebih banyak dan beragam daripada sebelumnya dipahami, jadi pasien yang semakin menjadi disarankan untuk mengkonsumsi segar, diproses buah-buahan dan sayuran untuk manfaat kesehatan maksimal.
Penelitian epidemiologis telah menunjukkan bahwa kandungan vitamin d rendah status berkorelasi untuk risiko kanker meningkat. Namun, hasil studi tersebut harus diperlakukan dengan hati-hati, karena mereka tidak menunjukkan apakah korelasi antara dua faktor berarti bahwa salah satu menyebabkan yang lain ('' yaitu '' korelasi tidak berarti sebab-akibat). Kemungkinan bahwa Vitamin D mungkin melindungi terhadap kanker telah dibandingkan dengan risiko keganasan rendah atau dari paparan sinar matahari. Karena eksposur dengan matahari meningkatkan alami manusia produksi vitamin d, beberapa kanker peneliti berpendapat bahwa potensi efek ganas merugikan dari eksposur Minggu jauh sebanding dengan efek mencegah kanker sintesis ekstra vitamin d di matahari yang terkena kulit. Pada tahun 2002, Dr William B. Grant mengklaim bahwa 23,800 dini kanker kematian terjadi di AS setiap tahunnya karena kurangnya UVB eksposur (rupanya melalui vitamin d deficiency). Ini lebih tinggi daripada 8800 kematian terjadi dari melanoma atau karsinoma sel skuamosa, sehingga efek keseluruhan eksposur matahari mungkin bermanfaat. Lain penelitian group memperkirakan bahwa 50, 000–63, 000 individu di Amerika Serikat dan 19.000-25.000 di Inggris mati sebelum waktunya dari kanker setiap tahun karena kekurangan vitamin D.
Kasus beta-carotene menyediakan contoh tentang pentingnya uji klinis. Epidemiologi yang mempelajari diet dan serum tingkat mengamati bahwa tingkat tinggi beta-carotene, prekursor vitamin A, yang dikaitkan dengan efek perlindungan, mengurangi resiko kanker. Efek ini adalah sangat kuat dalam kanker paru-paru. Hipotesis ini menyebabkan serangkaian besar uji klinis yang dilakukan di Finlandia dan Amerika Serikat (CARET studi) selama tahun 1980-an dan 1990-an. Studi ini memberikan sekitar 80.000 perokok atau mantan perokok dengan suplemen harian beta-carotene atau plasebo. Bertentangan dengan harapan, tes ini ditemukan tidak mendapatkan keuntungan dari beta-carotene suplemen dalam mengurangi insiden kanker paru-paru dan kematian. Pada kenyataannya, risiko kanker paru-paru sedikit, tapi tidak secara signifikan, '' meningkat '' oleh beta-carotene, yang mengarah ke awal penghentian studi.
Hasil yang dilaporkan dalam the Journal of American Medical Association (JAMA) pada tahun 2007 menunjukkan bahwa asam folat suplemen tidak efektif dalam mencegah kanker usus besar, dan folat konsumen mungkin akan lebih cenderung bentuk usus polip.

Chemoprevention

Konsep bahwa obat dapat digunakan untuk mencegah kanker adalah salah satu yang menarik, dan banyak uji klinis berkualitas tinggi mendukung penggunaan chemoprevention seperti dalam keadaan didefinisikan.
Penggunaan sehari-hari dari tamoxifen, selective estrogen receptor modulator (SERM), biasanya selama 5 tahun, telah dibuktikan untuk mengurangi risiko pengembangan kanker payudara pada wanita yang berisiko tinggi oleh sekitar 50%. Sebuah studi baru-baru ini melaporkan bahwa selective estrogen receptor modulator raloxifene memiliki manfaat yang sama untuk tamoxifen dalam mencegah kanker payudara pada wanita yang berisiko tinggi, dengan profil efek samping yang lebih menguntungkan.
Raloxifene adalah SERM seperti tamoxifen; telah ditunjukkan (di sidang bintang) untuk mengurangi risiko kanker payudara pada wanita yang berisiko tinggi sama serta tamoxifen. Dalam percobaan ini, yang mempelajari hampir 20.000 perempuan, raloxifene memiliki lebih sedikit efek samping daripada tamoxifen, meskipun itu lakukan memungkinkan lebih DCIS untuk membentuk.
Efek COX-2 inhibitor seperti rofecoxib dan celecoxib pada risiko polip usus besar yang telah dipelajari dalam keluarga adenomatous Poliposis pasien dan masyarakat umum.
Dalam kedua kelompok, ada penurunan yang signifikan dalam usus polip insiden, tetapi ini datang pada harga meningkat toksisitas kardiovaskular.

Pengujian genetik

Genetik pengujian untuk individu yang berisiko tinggi sudah tersedia untuk mutasi genetik tertentu terkait kanker. Pembawa mutasi genetika yang meningkatkan risiko kanker insiden dapat menjalani Peningkatan pengawasan, chemoprevention, atau mengurangi risiko operasi. Awal identifikasi warisan genetik risiko untuk kanker, bersama dengan mencegah kanker intervensi seperti operasi atau meningkatkan pengawasan, dapat menyelamatkan nyawa bagi individu yang berisiko tinggi.
GenJenis kankerKetersediaan
BRCA1, BRCA2Payudara, ovarium, pankreasTersedia secara komersial untuk spesimen klinis
MLH1, MSH2, MSH6, PMS1, PMS2Usus, usus rahim, kecil, perut, saluran kemihTersedia secara komersial untuk spesimen klinis

Vaksinasi

Profilaksis vaksin telah dikembangkan untuk mencegah infeksi oleh onkogenik agen infeksi seperti virus, dan terapi vaksin sedang dalam pengembangan untuk merangsang respon kekebalan melawan kanker-spesifik epitop.
Seperti yang dilaporkan di atas, vaksin pencegahan human papillomavirus ada bahwa target tertentu menular seksual strain human papillomavirus yang berkaitan dengan perkembangan kanker leher rahim dan genital warts. Vaksin HPV hanya dua di pasar Oktober 2007 adalah Gardasil dan Cervarix.

Pemutaran

Skrining Kanker adalah usaha untuk mendeteksi kanker yang tak terduga dalam populasi asimtomatik. Pemeriksaan tes yang cocok untuk sejumlah besar orang-orang yang sehat harus relatif terjangkau, aman dan non-invasif prosedur dengan harga acceptably rendah hasil positif yang palsu. Jika tanda-tanda kanker adalah terdeteksi, lebih definitif dan invasif mengikuti tes dilakukan untuk memastikan diagnosis.
Skrining kanker dapat mengakibatkan diagnosis sebelumnya dalam kasus tertentu. Diagnosis dini dapat mengakibatkan kehidupan yang diperpanjang, tapi mungkin juga palsu memperpanjang waktu memimpin untuk kematian melalui memimpin kali bias atau panjang kali bias.
Jumlah tes skrining yang berbeda telah dikembangkan untuk Keterpaparan berbeda.
Skrining kanker payudara dapat dilakukan oleh pemeriksaan payudara diri, meskipun pendekatan ini dipercaya oleh sebuah studi tahun 2005 di lebih dari 300.000 Cina perempuan.
Screening kanker payudara dengan mammograms telah ditunjukkan untuk mengurangi tahap rata-rata diagnosa kanker payudara pada sebuah populasi.
Tahap diagnosis di negara telah ditunjukkan untuk mengurangi dalam sepuluh tahun pengenalan program skrining mammographic.
Kanker kolorektal dapat dideteksi melalui tes darah okultisme kotoran dan kolonoskopi, yang mengurangi insiden kanker usus besar dan kematian, mungkin melalui Deteksi dan penghapusan pre-malignant polip.
Demikian pula, leher rahim sitologi pengujian (menggunakan Pap smear) mengarah ke identifikasi dan Eksisi lesi precancerous. Seiring waktu, seperti pengujian telah diikuti oleh penurunan dramatis Kanker Serviks insiden dan kematian. Pemeriksaan diri menangani dianjurkan untuk laki-laki yang dimulai pada usia 15 tahun untuk mendeteksi kanker menangani.
Kanker prostat dapat diputar dengan menggunakan rektum digital bersama dengan tes darah prostat antigen spesifik (PSA) meskipun beberapa otoritas (seperti kita pencegahan layanan Task Force) merekomendasikan melawan rutin skrining semua orang.
Pemutaran untuk kanker kontroversial dalam kasus ketika bukan Namun dikenal jika tes benar-benar menghemat lives. Kontroversi muncul ketika tidak jelas apakah manfaat pemutaran lebih besar daripada risiko tindak lanjut tes diagnostik dan perawatan kanker. Sebagai contoh: ketika skrining untuk kanker prostat, tes PSA dapat mendeteksi kecil kanker yang akan pernah menjadi kehidupan mengancam, tetapi sekali terdeteksi akan mengakibatkan perawatan. Situasi ini, yang disebut overdiagnosis, menempatkan laki-laki pada risiko komplikasi dari tidak perlu perawatan seperti operasi atau radiasi. Mengikuti prosedur yang digunakan untuk mendiagnosa kanker prostat (prostat biopsi) dapat menyebabkan efek samping, termasuk pendarahan dan infeksi. Perawatan kanker prostat dapat menyebabkan inkontinensia (ketidakmampuan untuk mengontrol aliran urin) dan disfungsi ereksi (ereksi tidak memadai untuk hubungan). Demikian pula, untuk kanker payudara, baru-baru ini telah ada kritik bahwa program skrining payudara di beberapa negara menyebabkan lebih banyak masalah daripada mereka memecahkan. Hal ini karena pemutaran perempuan dalam masyarakat umum akan mengakibatkan sejumlah besar perempuan dengan hasil positif palsu yang memerlukan penyelidikan lanjutan yang luas untuk mengecualikan kanker, menuju memiliki tinggi nomor untuk memperlakukan (atau nomor layar) untuk mencegah atau menangkap satu kasus kanker payudara awal.
Skrining Kanker Serviks melalui Pap smear memiliki profil biaya-manfaat yang terbaik dari semua bentuk Skrining Kanker dari perspektif kesehatan masyarakat, sebagian besar disebabkan oleh virus, ini memiliki faktor risiko yang jelas (kontak seksual), dan kemajuan alami dari kanker serviks adalah bahwa biasanya menyebar perlahan-lahan selama beberapa tahun karena itu memberikan lebih banyak waktu untuk program skrining untuk menangkap lebih awal. Selain itu, tes itu sendiri mudah untuk melakukan dan relatif murah.
Untuk alasan ini, sangat penting bahwa manfaat dan resiko prosedur diagnostik dan pengobatan diperhitungkan ketika mempertimbangkan apakah untuk melakukan Skrining Kanker.
Penggunaan pencitraan medis untuk mencari kanker pada orang tanpa gejala yang jelas sama cacat dengan masalah. Ada risiko yang signifikan dari deteksi yang baru-baru ini disebut '' incidentaloma'' - lesi jinak yang dapat ditafsirkan sebagai keganasan rendah atau dikenakan penyelidikan berpotensi berbahaya. Baru-baru ini studi dari penyaringan berbasis CT scan untuk kanker paru-paru perokok memiliki hasil yang samar-samar, dan sistematis pemutaran tidak dianjurkan pada Juli 2007. Uji klinis sinar-x dada biasa-film layar untuk kanker paru-paru perokok telah menunjukkan tidak ada manfaat untuk pendekatan ini.
Deteksi kanker anjing telah menunjukkan janji, tapi masih dalam tahap awal penelitian.

sumber
Share this article :

1 komentar:

  1. menurut saya penyakit datang dari pikiran "STRES" dan agar tubuh kita selalu sehat kita harus menjaga pikiran agar selalu sennang, seperti ketawa...

    ReplyDelete

Blog ini dofollow, jadi silahkan berkomentar dengan bijak

Software

More on this category »

Trik Internet Gratis

More on this category »
 
Support : Jasa SEO
| Mr. Google | google | Ping Feedcat Copyright © 2013. hack-3r blog - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template and jasa SEO murah
Proudly powered by Blogger TIPS KESEHATAN : Cara mencegah kanker - hack-3r blog
-->